Isnin, 1 April 2013

jiwa yang terkongkong


Menulis adalah terapi di saat kita merasa sedih , gembira atau sebagainya...menterjemahkan dalam bentuk penulisan kadangkala memberi kepuasan kepada diri kita sendiri...mungkin aku masih belum matang lagi untuk menganalisis keadaan sekeliling walaupun umur aku hampir mencecah 22 tahun..walau bagaimana pun aku bersyukur kerana di kurniakan insan sekeliling yang sentiasa memberi dorongan kepada aku dan tidak mempunyai niat untuk mengubah aku seperti apa yang mereka inginkan...aku sukar untuk memterjemahkan apa yang aku suka..apa yang memberi kepuasan kepada diri aku..kerana aku masih buntu untuk mencari jalan yang tepat untuk aku lalui..mungkin aku rasa jiwa aku masih lagi terkongkong...ya , aku adalah sesorang yang inginkan kebebasan...kebebasan di sini adalah bila aku dapat melakukan aktiviti yang lasak...aku akui dah terlalu lama aku meninggalkan hobi aku itu...aku rasa amat boring..

Mungkin ada yang berkata aku dah berubah agak keperempuanan tapi jiwa aku masih lagi agresif untuk melakukan aktiviti yang lasak...panjat gunung , berkhemah , jungle tracking , rock climbing , paintball , flying fox...okee,, i really miss nak buat itu semua...hope kalau aku dapat sambung belajar nanti aku akan jumpa dengan orang yang sekepala dengan aku..ya ALLAH aku bermohon pada-Mu..aku dah tak mampu nak menahan jiwa aku yang sudah berapa tahun terkurung tanpa dapat di bebaskan..alangkah boringnye hidup kalau kita terperuk sahaja..

Selalu orang akan aspek umur 22 tahun adalah umur yang sudah matang...sorry ,aku rasa terkongkong dengan itu...aku tak mampu hidup dalam kepura-kepuraan jika sebenarnya aku masih kelihatan seperti anak-anak kecil..bagi aku nakal adalah comey  XD...tapi !! ada tapi nya..jika itu melibatkan masa hadapan aku...aku akan menjadi seorang yang matang..aku pun bukan lah seorang yang tekad kalau buat sesuatu keputusan..aku masih boleh mendengar pendapat orang lain.. J

p/s : my attitude based on how you treat me.

0 pegkritik hebat:

Catat Ulasan

copyright@ by cik ayu mentary